Skip to main content
DagangNews.com
Iktisad - 23 August 2022

BOLEHKAH 'HADIAH' DIAMBIL, 'RASUAH' DITOLAK? FAHAMI PERBEZAANNYA

 

 

PENULIS ingin berkongsi ilmu tentang rasuah dan hadiah setelah membaca buku yang bertajuk 'The Book of the Lawful and the Unlawful' terbitan IBFIM. 

 

Ini kerana ia mempunyai kena-mengena dengan isu rasuah yang termaktub dalam Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) 2009.

 

Apakah definasi rasuah di bawah Akta SPRM 2009? Rasuah ditakrif sebagai individu atau ejen yang menawarkan atau memberi sebarang bentuk suapan atau rasuah sebagai dorongan untuk melaksanakan atau tidak melaksanakan sesuatu tugas berhubung tugas rasmi pegawai perkhidmatan awam. 

 

Antara kaedah-kaedah rasuah, termasuklah penyelewengan, kecurian dan penipuan, peras ugut dan ugut, menggunakan pengaruh dan jaringan rangkaian, penyalahgunaan budi bicara, pilih kasih dan nepotisme.

 

Dalam buku yang dibaca penulis, terdapat persoalan tentang perbezaan antara rasuah dan memberi hadiah kerana kedua-dua tindakan ini dilakukan dengan persetujuan dan tidak dilakukan tanpa tujuan. Tetapi bagi penulis, yang pastinya, satu adalah salah dari sudut syariah dan satu lagi tidak.

 

gambar hiasan

 

 

Menurut buku ini, terdapat LIMA kategori utama dalam tujuan pemberian 'rasuah' atau 'hadiah' ini :

 

Pertama

 

Pemberian yang mempunyai tujuan pahala di akhirat. Ini boleh jadi kerana orang yang diberi itu fakir, ulama, ada keturunan agama atau orang yang soleh dan soleh. 

 

Jika orang yang mengambil tahu bahawa ia diberikan kepada orang yang memerlukan, maka tidak halal baginya mengambilnya jika dia tidak memerlukan. 

 

Sebaliknya, jika dia mengetahui bahawa ia diberikan kepada orang yang mempunyai keturunan yang mulia, tidak halal baginya jika dia mengetahui bahawa dia berbohong tentang mempunyai nasab seperti itu.

 

Orang-orang yang bertakwa biasanya akan membuat pemberian tersebut tanpa diketahui oleh orang yang menerima. Ini dilaksana supaya penerima tidak berlembut (merasa segan silu) dengan pemberi dalam transaksi antara mereka pada masa hadapan. Taqwa itu tersembunyi.

 

Kedua

 

Pemberian untuk tujuan tertentu dan segera, seperti orang miskin memberi kepada orang kaya kerana keinginan untuk mendapat kehormatan daripadanya. 

 

Ini adalah pemberian dengan syarat pahala, dan hukumnya tidak tersembunyi. Ia hanya sah apabila dipenuhi dengan ganjaran yang diingini dan dengan syarat kontrak yang ada.

 

 

gambar hiasan

 

 

Ketiga

 

Pemberian dengan niat untuk mendapat bantuan dengan tindakan tertentu, seperti seseorang yang memerlukan pengaruh daripada pemerintah. 

 

Pemberian dengan syarat ganjaran ini akan dinilai mengikut konteks situasi. Ia menjadi haram sekiranya tindakan yang dilaksana seperti melakukan pekerjaan yang haram atau menzalimi individu, atau orang lain. Itu adalah rasuah, yang tidak diragukan lagi haramnya. 

 

Keempat

 

Pemberian yang mempunyai niat untuk mencintai dan memenanginya daripada orang yang diberi hadiah. 
Ia bukan untuk tujuan tertentu tetapi lebih kepada mencari perkenalan yang lebih akrab, mengeratkan silaturahim dan mendatangkan rasa senang di hati. 

 

Seperti kata pujangga, 'saling memberi hadiah, nescaya kamu akan saling mencintai'. Walaupun manfaat pemberian itu tidak dinyatakan kepada penerima dan tidak ada tujuan pada masa kini atau masa hadapan, namun ia halal untuk diambil oleh penerima kerana ia adalah hadiah.

 

 

gambar hiasan

 

 

Kelima 

 

Pemberian yang berusaha untuk mendekatkan diri kepada hati seseorang dan mencapai cintanya, bukan kerana cintanya sendiri atau semata-mata untuk bersahabat dengannya, tetapi lebih kepada menggunakan pangkatnya untuk mencapai objektif tertentu. 

 

Ia diberi kerana pangkatnya dan kerana dia bertanggungjawab ke atas sesuatu, seperti badan kehakiman atau beberapa pentadbiran, atau dia bertanggungjawab ke atas beberapa kebajikan atau memungut cukai, atau beberapa fungsi kerajaan yang lain, maka pemberian seperti ini adalah salah. 

 

Ini adalah kerana pemberi tidak akan memberi sekiranya si penerima tidak berjawatan. Maka, pemberian itu adalah jelas sejenis rasuah yang diberikan dalam bentuk hadiah. 

 

Oleh demikian, seseorang yang mempunyai pangkat, kedudukan dan tanggungjawab yang diamanahkan hendaklah menilai dirinya berkaitan dengan apa sahaja yang boleh diberikan kepadanya ketika memegang jawatan tersebut. 

 

Jika dia tahu bahawa apa yang diberikan kepadanya adalah semata-mata kerana jawatan dan tanggungjawab yang dipikulnya, maka haram diambil. 

 

Tetapi, jika dia tidak pasti tentang sesuatu pemberian, maka, itu adalah perkara yang meragukan dan seseorang harus mengelak daripada menerima pemberian tersebut. - DagangNews.com

 

 

 

Dr Razli Ramli merupakan Pensyarah Kanan, Sekolah Perniagaan Antarabangsa Azman Hashim (AHIBS) Universiti Teknologi Malaysia dan juga Felo Adjung Institut Perbankan dan Kewangan Islam (IIiBF) di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia.

utm

Portfolio Tags